Hubungi Kami

085935001377

Alamat Email

komunitas.gua@gmail.com

Basecamp Kawan Gua

Vila Pamulang Mas ,Pamulang, Tangsel

Gaya Hidup Guna Ulang Dapat Cegah Perubahan Iklim

  • Penggunaan reuseable packaging bisa mengurangi 54 persen emisi karbon.

gunaulangaja.id, Bandung – Kampanye praktik guna ulang (reuse) barang dan wadah atau kemasan harus terus digalakkan karena hal itu terbukti berdampak positif bagi lingkungan. Bukan hanya meminimalisir sampah, praktik guna ulang juga bisa  mengurangi emisi gas rumah kaca yang memicu terjadinya perubahan iklim.

Penggiat persampahan, Hanifah Nurawaliah, menegaskan hal itu dalam diskusi bertema “Peran Pemuda dan Pemerintah Daerah Dalam Mendorong Gerakan Guna Ulang Dalam Pengelolaan Sampah di One Eighty Coffee & Music,  Bandung, Sabtu, 29 Juli 2023.

Anggota Ikatan Alumni Teknik Lingkungan Institut Teknologi Bandung  (ITB) itu menegaskan, berbagai kajian menunjukkan, penggunaan kembali barang dan kemasan juga memungkinkan produk dimanfaatkan secara maksimal, mencegah polusi dan menghemat energi.

“Penggunaan reuseable packaging bisa mengurangi 54 persen emisi karbon,” ujar Hanifah dalam diskusi yang diselenggarakan oleh Komunitas Guna Ulang Aja (GUA) itu.

Karenanya, Hanifah mengajak kaum muda utamanya Generasi Z untuk membiasakan diri menggunakan produk atau kemasan yang bisa diguna ulang, demi kelestarian alam. “Bumi ini akan kita wariskan ke  generasi mendatang, anak-anak muda harus bangga menggunakan barang -barang reuse,” ujarnya.

Dalam praktiknya tak mudah menerapkan praktik guna ulang karena saat ini konsumen dimanjakan dengan melimpahnya aneka  produk dengan  kemasan yang tak bisa dipakai kembali.

“Jaman dulu kita menerapkan guna ulang karena banyak produk yang dikemas dalam botol kaca,” kata pendiri  perusahaan penyedia stasiun air  minum isi ulang dengan  menggunkan dispenser , Izifill, Ichsan Mulia.

Tetapi, menurut Ichsan, belakangan terjadi trend di kalangan kaum muda untuk menggunakan wadah yang bisa dipakai  berulang-ulang, misalnya tumbler. Dia menuturkan, Izifill didirikan untuk merespon hal itu. “Mereka membawa tumbler, kalau tidak ada stasiun pengisian airnya, terus bagaiamana,” kata dia.

Beroperasi  sejak Juni 2022, Izifill kini meliilki  delapan unit  stasiun air  minum isi ulang di Bandung dan Jakarta. Ichsan mengklaim, telah mendistribudikan hampir dua ribu liter air yang dikonsumsi oleh 820 orang dan mengurangi lebih dari 5000 botol plastik dalam setahun.

Koordinator Komunitas Guna Ulang Aja (GUA) Muhammad Farhan Rizky, mengatakan, Komunitas yang dipimpinnya berdiri pada Maret 2023, fokus pada kampanye dan edukasi pengurangan sampah melalui praktik guna ulang.

“Karena faktanya kondisi persampahan kita cukup menyedihkan. Pada tahun 2022 lalu misalnya, produksi sampah nasional mencapai 69 juta ton, hanya 74 persen saja yang terkelola. Sementara Masyarakat Kota  Bandung  memproduksi sekitar 1.500 tom sampah per hari,” katanya.

Pejabat Fungsional Penyuluh Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kota  Bandung, Dedy Dharmawan menyatakan, pihaknya mendukung upaya pengurangan sampah melalui reuse.

Reuse harus terus berjalan. Semua metode (reduce, reuse, recycle) harus berjalan. Semua pihak harus bergerak. Penerapan metode pengelolaan sampah tidak harus dibanding-bandingkan,” kata Dedy.

Penulis: Suray

admin
Author: admin

Add a Comment

Your email address will not be published.

All Categories
Avalaible
Space Advertisement

Avalaible

Hubungi Kami

Information

0859-3500-1377